OMG!! (Bukan) Template Lebaran

Saat momen lebaran kaya gini ga lepas dari ucapan selamat dan permohonan maaf baik lisan maupun tulisan. Bisa pake cara muka ke muka, telepon atau sms. Dan gak lupa juga yang lagi booming banget sekarang2 ini (dan kayanya udah jadi gaya hidup manusia 2.0), sosial media kaya Facebook, Twitter, BBM dll. Maka makin merajalela lah segala macam versi ucapan selamat dan permohonan maaf.

Gw ga tau siapa yang pertama ngarang atau buat ucapan2 itu, malah gw udah sering juga dapet sms lebaran tahun lalu sama persis dengan sms yang dikirim tahun ini. Curiga ada yang nimbun sms2 ucapan itu buat disebar lagi di lebaran berikutnya. Hmmm.

Berikut gw kutip beberapa ucapan lebaran dari berbagai macam versi, dengan sumber dari yang gw copy-paste πŸ™‚

20110830-114020.jpg
Jaman-jaman al4Y seneng beud kalau dapet sms lebaran kaya gini. (Twitter @infowatir)

20110830-111239.jpg
–versi mahasiswa abadi– (Facebook Aditya Rachman).

20110830-111426.jpg
–versi programmer– (Facebook Ridwan Putra Cidokom).

20110830-111616.jpg
–versi tukang counter pulsa– (Facebook Acunkkan Mataharimu) <–bused cunk nama lo ribeud beut dah ah) -,-"

20110830-111751.jpg
–versi maniak pantun– (Facebook Izzatul Millah).

20110830-111919.jpg
–versi BB-er’s– (Facebook Yulistia Elhazami) Doh pengen punya HP yang tulisannya bisa bintang2 gt. -,-”

Soal ucapan2 lebaran ini, yang udah kaya mirip2 template karena dikirim ke banyak orang langsung, jadi kaya semacam selebaran umum aja. Ga ada nilai privasinya. Hehe. Mas @jokoanwar (soal broadcast message di BBM) sempet bilang…

20110830-112630.jpg

Entah ya, mungkin pandangan orang beda-beda kalau dapet sms atau ucapan kaya gitu. Ada seneng, sebel dll. Tapi kalau gw sih Asal gak ngusik jatah makan gw, oke-oke aja tuh. Yang penting kan niat baik si pengirim. :green:

Selamat Lebaran, Mohon Maaf lahir dan batin.

Gimana dengan KawanBlog, udah dapet banyak juga ucapan lebarannya? Ga penting dapet banyak ucapan, yang penting angpao. Hehehe πŸ™‚

Waktunya Sahur, Waktunya Ketawa ?

Entah dari usia berapa saya udah ikut-ikutan bangun sahur, yang jelas pas dari dulu saya sahur, di jaman itu udah ditemuin tipi a.k.a Tv alias televisi. Setiap sahur puasa di bulan Ramadhan selalu ditemani televisi, kalau ga nyetel TV bisa-bisa garing acara sahurnya, bengong, melongo, mandangin mie goreng.

Saya ngga bisa ngebayangin jaman dulu–waktu belum ada TV–orang kalo sahur kaya gimana, pasti sepi banget. Apalagi pas listrik dan bola pijar belum ditemuin, pasti lebih bete lagi. Sahur gelap-gelapan. Mau nyendok sayur malah piring orang sebelah yang keambil. Serem kan? Nah, untuk itu kita sebagai orang sekarang hendaknya bersyukur dengan cara mengisi acara sahur kita dengan hal-hal yang berguna. *Apa deuh. Baca lebih lanjut

OMG… Merah Putih Nero

Malam minggu kemarin saya dibingungkan dengan dua pertanyaan yang tiba-tiba muncul dari lubuk hati saya yang terdalam *sumur aja lewat dalemnya*.

Pertama, pas lagi nonton pertandingan Belanda vs Jepang (para mantan penjajah nih, hehe), tiba-tiba pandangan saya tertuju pada warna bendera Belanda.

Yak, sama-sama kita tau kalo warna bendera Belanda itu adalah MerahPutihBiru.

Dan sebagai seorang anak yang ga terlalu suka pelajaran Sejarah, saya jadi mikir. Hmm. Baca lebih lanjut

OMG… Sebuah Kisah Perjalanan Agung; Le Grand Voyage

Le Grand Voyage

Setelah Sabtu sore bareng teman ngejenguk orang sakit, malamnya saya numpang tidur di rumah teman. Paginya, pas mata masih setengah melek, satu porsi mie rebus udah tandas ga bersisa tanpa sadar. Habis makan mau pulang ga enak, ntar dicap SMP-sudah makan pulang atau SPG-sudah pakan ganteng *maksa* sama tuan rumahnya. Ya udah kalo gitu mending nonton film yang baru beres diunduh tadi malam aja.

Tentang filmnya…

Judul filmnya Le Grand Voyage (Perjalanan Besar). Wow apakah yang dimaksud dengan Perjalanan Besar? Dimanakah letak perjalanan itu? Apakah yang besar-besar? Apakah di film ini ada Bung Rhoma dan Ridho Rhoma? Nah, dari rumusan masalah tersebut, saya bermaksud mengangkat judul yang udah lama kering dijemuran–halah. πŸ˜†

Film dari Perancis ini rilis pada tahun 2004, lagi-lagi saya termasuk orang yang telat menikmati sesuatu, katanya udah sempet main di JiFFest 2005, katanya juga pernah tayang di tv. Film ini bergenre dramabanget, jangan harap anda menemukan adegan yang sangat mengocok perut atau scene tegang dari para pemain saat saling mengejar gara-gara dihipnotis Godzilla. Karena ini film dramabanget, maka bagi saya cukup membuat ngantuk kalo ditonton sendiri. Saran saya jangan nonton film ini ketika anda sedang menyetir mobil, apalagi nyetir mobilnya sehabis minum panadol satu lop, bakal ngantuk parah. Baca lebih lanjut

OMG… Menjelajahi Negeri 5 Menara–review

Wow.. Akan segera difilmkan!!!

Hasrat buat baca tulisan fiksi sempat tercabik-cabik, gara-gara baca profil seseorang di sebuah koran yang ngomong “untuk apa kita membaca sesuatu yang dikarang…” Kurang lebih kaya gitu kata-katanya.

Pas baca tulisan itu sempet mikir dan ngupil juga. Iya juga ya, buat apa. Mending baca buku-buku saintis, sejarah, biografi atau bidang keilmuan lainnya biar ada manfaat.

Tapi kayanya saya ga jodoh dengan buku-buku berat (buku serius-bukan buku yang ditempel batu kali), pas baru mulai kata pengantar aja otak kaya ga mau muter, ada paragraf yang dibaca berulang-ulang sampai akhirnya pusink sendiri dan nyerah. :mrgreen:

Ya udah lah kembali ke selera asal, baca buku KARANGAN ORANG, lagian ga selalu buku fiksi itu ga ada nilai pelajarannya. Contohnya buku fiksi yang abis saya tamatin senin kemarin ini. πŸ˜‰

Judulnya Negeri 5 menara. Ada beberapa alasan kenapa saya tertarik dengan buku ini. Baca lebih lanjut

OMG… Meraba Makna Cerita

Cerita tentang cita-cita, waktu kecil saya adalah tipikal orang yang gak pernah mikirin cita-cita, kalo ditanya sama orang mau jadi apa, biasanya akan ikut-ikutan teman, antara jadi dokter atau pilot. πŸ™„

Tapi pas saya udah mulai sedikit-sedikit suka baca *cailehh*, saya kepikiran kalo mau jadi penulis aja (Kalau jadi silibritis cuma cita2 iseng). Menjadi penulis itu hebat–paling gak menurut saya–bisa merangkai kata sedemikian runtut dan ngebuat seseorang yang baca tulisannya itu berimajinasi tentang tulisannya tersebut. Ribet ya kalimat saya?! Entahlah, teringat dengan perkataan Dosen pembimbing waktu pertama kali bimbingan skripsi, katanya mengomentari BAB I saya… “Di tiap paragraf itu harus jelas antara Subjek, predikat dan objeknya. Selain itu, penggunaan ‘titik’ dan ‘koma’ harus lebih diperhatikan..” Dari situ saya sadar sepertinya saya ga berbakat. :mrgreen:

Menyadari saya yang ga berbakat, akhirnya saya memutuskan untuk stop bercita-cita jadi penulis, cukup jadi pembaca yang baik. Ya menulis sedikit saja, itu juga sekedar untuk pribadi. *Tapi kok tulisan ini dishare ya?! :mrgreen:

=================================================================================

Gagak, Kafka, Nakata dan Kucing.Pagi ini akhirnya saya bisa menyelesaikan sebuah buku dari penulis favorit saya. Buah karya dari Haruki Murakami dengan judul Kafka On The Shore, buku yang sudah diterjemahkan dan setebal 597Β  halaman ini saya habiskan dalam waktu yang sangat lama. Selama tiga minggu tepatnya, cara saya membacanya juga sih yang aneh; Satu bab istirahat, satu halaman bosen. Selain itu, godaan untuk buka internet dan browsing iseng sangat kuat. πŸ˜›

Jatuh cinta dengan buku pertama Murakami, Norwegian Wood, saya menduga akan mendapatkan cerita yang menarik juga dari buku ketiganya. Tapi ternyata jauh panggang dari api, ga mateng2 deh dagingnya. Saya mendapatkan banyak kebingungan dari buku ini, kadung cinta dengan Murakami, biarpun bingung buku harus tetap selesai. Kenapa saya bisa bingung? Saya juga ga tau, mungkin kalo diulas sedikit tentang buku ini, kebingungan saya (dan anda) bisa terjawab. πŸ˜†

Tokoh utama dari buku ini ada dua; Pertama, seorang pemuda bernama Kafka, lima belas tahun, yang kabur dari rumahnya dan bertekad mencari kehidupan baru di luar demi pencarian jati diri. Kedua, kakek tua yang bernama Nakata, seseorang yang akibat suatu insiden mengalami kecacatan sepanjang hidupnya. Dua tokoh ini masing-masing mempunyai alur cerita yang berbeda di tiap bab, satu bab tentang cerita Kafka, satu bab selanjutnya tentang Nakata. Begitu seterusnya sampe habis, saya merasa memang ada korelasi di antara dua tokoh itu, sekalipun secara kasat MATA saya ga ketemu hubungan mereka berdua. *Bingung pertama. πŸ˜† Baca lebih lanjut