Waktunya Sahur, Waktunya Ketawa ?

Entah dari usia berapa saya udah ikut-ikutan bangun sahur, yang jelas pas dari dulu saya sahur, di jaman itu udah ditemuin tipi a.k.a Tv alias televisi. Setiap sahur puasa di bulan Ramadhan selalu ditemani televisi, kalau ga nyetel TV bisa-bisa garing acara sahurnya, bengong, melongo, mandangin mie goreng.

Saya ngga bisa ngebayangin jaman dulu–waktu belum ada TV–orang kalo sahur kaya gimana, pasti sepi banget. Apalagi pas listrik dan bola pijar belum ditemuin, pasti lebih bete lagi. Sahur gelap-gelapan. Mau nyendok sayur malah piring orang sebelah yang keambil. Serem kan? Nah, untuk itu kita sebagai orang sekarang hendaknya bersyukur dengan cara mengisi acara sahur kita dengan hal-hal yang berguna. *Apa deuh.

Anyway, Kalo dulu pas saya masih esde, tahun 1876, tiap sahur selalu ditemanin sama acara-acara yang temanya kental dengan nuansa keagamaan. Kaya siraman rohani dari para Kyai atau Ustad. Ceramah-ceramah keagamaan, terus diselingin sama klip lagu Islami dengan kuis (yang pertanyaan kuisnya berkaitan dengan soal-soal keagamaan). Benar-benar syahdu sahur kala itu.

Semakin ke sini, seiring dengan berputarnya poros bumi (btw, pernah nulis kalimat kaya gini di skripsi–langsung dicoret sama pak Dosen) perubahanpun terjadi. Masyarakat mulai jenuh dengan tayangan yang terlalu serius dan formal.

Akhirnya produser bikin inovasi baru, bikin acara yang lebih santai dan menghibur. Karena mereka tau, waktu sahur itu orang-orang banyak yang ngantuk, jadi gimana caranya supaya orang ga pada kabur dari TV dan pindah perhatiannya ke radio RRI. *ga bakal juga seh.

Yakkz. Dibuatlah tayangan-tayangan lawak yang bikin ngakak. Celotehan si host dan candaanya yang cenderung slapstick dan kasar jadi bikin sahur ga berasa bosen. Ustad-ustad jadi manyun, ga kebagian tayang di Primetime. 😛

Sebenernya di postingan kali ini saya kepingin kritik tayangan pas sahur yang bener-bener GA bernuansa Ramadhan, tapi kok saya jadi mikir sendiri ya, karena saya juga setiap sahur nikmatin tayangan-tayangan itu. 🙄 :mrgreen:

Kalo menurut KawanBlog sendiri, tayangan2 lawak pas sahur itu gimana ? Pada suka nontonnya juga kah ? 🙂

Gambar dari sini.

Iklan

23 thoughts on “Waktunya Sahur, Waktunya Ketawa ?

  1. Tari-ssi berkata:

    iya, bener banget. sepakat nih. acara tayangan ramdahan khususnya pas sahur nggak kena sama nuansa bulan suci nya. tapi nggak semua juga sih. ada sebagian aja. paling yg sering aku tunggu itu sinetronnya dedi mizwar yg para pencari Tuhan.

  2. dian berkata:

    Mvstova, untungnya saya sudah menyingkirkan TV dari kamar kos saya. Jadi, saurnya sepi-sepian.
    Tapi pernah juga sesekali nyolong-nyolong numpang nonton TV di kamar teman, mmm… mungkin niatan mereka memang semata-mata mencari penonton sebanyak-banyaknya ya. Dan sekarang yang paling banyak penontonnya adalah acara yang nggak bikin penonton mikir. Sukur-sukur bisa menghibur. Maka lawak adalah jawabannya.
    Mungkin lho… Saya memang suka sok tau 🙂

  3. alisnaik berkata:

    selamat pagi

    paling saya kalo gak nonton pak Quraish Shihab di Metro,
    ya PPT di SCTV.
    ketawa ngakak kalo lihat tingkah dan aktingnya Pak RW.
    wkwkwkwkw

    terima kasih dan mohon maaf 😮

  4. hellgalicious berkata:

    ini dibahas pas khotbah jumatan kemaren.
    sang khotib bilang kalo kita terlalu sering tertawa akibat menonton acara komedi pas sahur itu ga baik.
    ada baiknya kita isi dengan hal-hal lain yang bermanfaat seperti sholat tahajud atau membaca Al Qur’an.

    tapi kalo menurut saya, masyarakat di indonesia mungkin sebagian besar lebih memilih menonton acara begituan daripada ngerjain sholat tahajud. hehe

  5. bhiberceloteh berkata:

    Hmmm ga selalu nonton tipi nih Ramadhan yang sekarang, kalaupun nonton cuma Para Pencari Tuhan aja..
    Soalnya klo nonton ngantuk nya ilang, yang ada di kantor kelopak matanya kaya di lem 😆

    Taun lalu sih Komeng, Olga, Adul selalu di nantiiii pas sahuuur..! 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s