OMG… Waktu Itu, Ketika Hujan

Assalamualaikum-Hi-Hai-Halo-Aloha.. Apa kabare semuanya?! Akhirnya kepikiran buat lanjutin tulisan yang udah ketunda lebih dari lima hari ini. Karena berbagai kesibukan *ceileh sibuk nih*, belakangan ini jadi jarang buka blog, paling buka blog juga gitu2 aja, cek dasbor bentar terus tutup lagi. Ga BW juga, maap-maap-maap! ๐Ÿ˜ณ

Btw, KawanBlog pernah denger lirik lagu kaya gini ga?

Aku selalu bahagia, saat hujan turun.. Karena aku dapat mengenangmu, untukku sendiri…

Aku bisa tersenyum, sepanjang waktu… Karena hujan pernah menahanmu di sini.. Untukku..

Gimana? Udah ada bayangan itu lirik siapa? Kalo belum ada bayangan, mending sekarang juga langsung lari ke toko kaset terdekat dan tanya sama mbak2 yang jaga di sana. :mrgreen:

Selamat berjuang buat yang lagi ngacir menuju toko kaset terdekat. Untuk yang males lari, ini saya kasih jawabannya. Lagu tersebut adalah lagu dari UTOPIA band dengan judul UJAN. *nanya sendiri-jawap sendiri*. ๐Ÿ™„Ngomong-ngamang soal hujan, enak banget kalo denger lagu itu pas hujan, suka ngerasa punya kenangan indah tersendiri pas momen-momen tepat kek gitu. Padahal mah seinget saya, saya ga pernah punya kenangan manis kek di lagu itu. Malah yang keinget itu pengalaman-pengalaman sial-konyol pas hujan melanda gulana jiwa saya, hingga sekarang masih melekat ingat di jidat. ๐Ÿ˜ฅ

Ulat Laknat!!

Lagi waktu kecil, belum sekolah juga kayanya. Saya lagi bergaul dengan teman tetangga saya, gak lama perasaan jadi girang bukan kepalang saat mendengar bunyi gemuruh di langit siang. denger bunyi geluduk dan ngeliat langit semakin gelap, muka kita berdua semakin berbinar-binar menanti hujan.

“Kuluk-kuluk-kuluk” Waktu kecil katanya itu mantra pemanggil hujan.

Dan hujanpun akhirnya turun, kita berdua berlarian ke sana kemari menikmati tiap ritme yang diciptakan tetesan air hujan sambil bernyanyi lagu memori daun pisang.

Lelah berlarian, kita sepakat untuk neduh sejenak di bawah pohon ninjo (buah yg ada di sayur asem itu-melinjo ya bahasa resminya?). Sampe bosen dan hujan reda, akhirnya kita memutuskan pulang.

Di perjalanan pulang badan pada gatel. Garuk-garuk-garuk-garuk. Sampe rumah diomelin ibu, baju pada kotor, ubin juga kotor. Sambil tetep garuk-garuk saya dengerin aja omelan ibu sambil nangis juga ga ya. ๐Ÿ˜ณ

Ibu heran kenapa saya garuk-garuk terus, pas diliat, katanya saya kena hernia. Bukan deng, saya kena ulet bulu. Hiks. Ga pake disuruh mandi lagi, sama ibu sekujur badan saya diborehin dengan kunyit. Jadi deh manusia kuning, ajaibnya ga lama kemudian rasa gatalnya hilang. *horeh dan besoknya tetep ujan2an lagi.

Hangat-Hangat Tahi Burung

Ini cerita pas masih SD, sepulang sekolah, selepas ujan.. Saya dan beberapa temen pulang jalan kaki ke rumah. Dududududu.. Hati senang. Ketawa-ketiwi. Becanda ria dengan teman sebaya *apasih*.

Tiba-tiba ada rumah tingkat dua dengan kucuran dari lantai dua yang keluar dari paralon. Salah satu teman saya ada yang nyamperin kucuran tersebut dan mencuci tangan di situ.

Teman saya: “Woi, sini cepet.. Enak banget, aernya anget”. *sambil cuci-tangan dan mukanya*.

Saya dan Teman2 lari menuju kucuran…

Saya: “Wah iya.. Anget, enak abis ujan kena anget. Hii”. (semua tangan rebutan untuk tetep ada di bawah kucuran itu).

Tiba-tiba ada yang punya rumah keluar melihat kami yang sedang asyik masyuk mencuci tangan dan muka…

Yang punya rumah (YPR): “Hei lagi pada ngapain?”

Saya: “Cuci tangan, bu. Enak, aernya anget… Aer apa sih ini bu?”. *mesem2 ramah biar ga diomelin*.

YPR: “Loh itukan air dari KANDANG BURUNG”.

Saya dan teman2: *pucet, spiclis, sipilis*.

Perkenalkan, Nama saya BUSI.

Busi, bukan Budi apalagi Buduk (Budi Anduk). Ini adalah nama benda yang paling males saya kenalin, padahal setiap hari pasti saya bersinggungan dengan si busi ini. Ya iyalah, kan kalo ke kantor naik motor, masa ga pake busi. Mana bisa nyala.

Mungkin si Busi ini orang sakti, gara-gara ga mau kenalan sama dia saya sempet kena tulah. Pas hujan, jalanan banjir. *ga biasa-biasanya jalan banjir di Jakarta. :mrgreen:

Tiba-tiba pas lagi melintas jalanan banjir tersebut, motor pelan tapi pasti jadi ndut-ndutan jalannya. “Yah, mati deh.. Mati deh”, batin saya saat itu. Ga lama beneran mati, motorpun di tuntun sampe ke tempat yang rada kering.

Kalo udah di posisi kek gini saya bingung, ga tau harus ngapain. Akhirnya diliatin aja motornya, nunggu sailormoon dan tuxedonya datang.

Tau-tau ada tukang ojeg datang menghampiri, “Businya copotin dulu mas, lap biar kering”, kata Bapak Ojeg. “Oh gitu ya Pak, tapi ga bawa obengnya (padahal bawa)”, kata saya.

Malu takut ketauan ga bisa bongkar, akhirnya motor saya bawa ke tempat yang lebih sepi, saya berdoa sambil tetep rajin nyela–(tau kan arti nyela? Itu tuh nyalain motor selain pencet STARTER).

Alhamdulillah, akhirnya nyala juga. Dan bisa pulang dengan riang. Kalo ditanya, apakah saya sekarang sudah berkenalan dengan si Busi itu? Jawabannya, Belum. :mrgreen:

Itu aja sih cerita ga penting yang sampe sekarang masih melekat di jidat tentang saya dan hujan. Ngomong-ngomong ujan (lagi), sekarang kok jadi suka dateng lebih awal ya si Ujan ini? Gejala global warming juga kayanya ya, cuaca jadi ga rutin datengnya (emang mau dateng bulan pake rutin). Wwweew.

*Met menyambut hari Senin! Mulai besok sampe dua minggu ke depan saya mulai di’kerangkeng’. Doain ya teman2 biar lancar. ๐Ÿ˜‰

Iklan

96 thoughts on “OMG… Waktu Itu, Ketika Hujan

  1. Delia berkata:

    Pertamaxxx…
    wekekekek ada aja cerita hujannya..
    Hujan masih kecil itu indah..
    kalo skrg sayang gak bisa mandi hujan ๐Ÿ˜†

    ohya mustova aq izin pasang link kamu ya.. makasih

    • Mvstova berkata:

      wih mba delia pertamaxxx.. selamat! :shakehand:

      aku pasang juga ya linknya.. *jd ga enak nih dipasang duluan. makasihh. ๐Ÿ™‚

  2. cempaka berkata:

    selamat pagi oMg ๐Ÿ™‚ hehhehe

    izin ngakak dulu y *xaxaxxaxa*

    hiiiiiiiiiiiii. aer kandang Burung ๐Ÿ˜€ *xixiixixi*

    hebat juga ya.. ceritanya masih nempel dijidat??? btw nempelinx pake apa??? ๐Ÿ˜€

  3. alisnaik berkata:

    selamat pagi.

    emang jaman kanak2 itu asyik banget kalo berhujan2an ria. besoknya pilek dah.

    ngakak nih saya baca air dari kandang burung ๐Ÿ˜†

    emang mau dikerangkeng di mana ?? kok sampe 2 minggu ??

    terima kasih dan mohon maaf ๐Ÿ˜ฎ

  4. Asop berkata:

    Wa’alaikumsalam… ๐Ÿ™‚

    Hujan… Saya ga pernah suka sama hujan… Kalo saat saya di rumah, saya suka. Tapi kalo lagi di motor ato di kampus, hujan, duh saya ga suka banget. >__<"

    Hehe.. jorok amat cuci tangann pake air bekas sangkar burung. ๐Ÿ˜†

  5. darahbiroe berkata:

    hahha
    dari dulu mau ujan2nan
    tapi dilarang ma nyokap
    skrg ga ada yang ngelarang
    uda ga mint ujan2nan
    ๐Ÿ˜€

  6. srex berkata:

    OK mas…coba tak cari CD nya…tapi kalo mau donlot via net punya lik nya nggak..?
    ps: tx dah mampir blog ku yaa..

    • Mvstova berkata:

      emang ya?! ๐Ÿ˜€

      klo buat saya komen yg banyak ga menjamin mutu blognya. ya kita saling sapa aja deh sesama blogger. hehee. ๐Ÿ˜€

  7. ekopras berkata:

    ceritanya mengasyikkan..
    sampai bingung mau ngasih apa…
    Kalau sekarang kehujanan dikit, saya bisa merepotkan banyak orang. Habis jadi banyak keluhan sih, ada kepala pusing, mriang, menggigil, flu, pilek, dan lainnya deh banyak.
    Udah kacau kali ya, mudah-mudahan jadi baikkan ah….

  8. deady berkata:

    pengalaman masa kecilnya lucuuu
    kalo gak mau dibilang nakal bin memorable sih
    dulu juga saya juga sering banget ujan”an loh
    sekarang? Boro” dah:))

  9. wulan audy berkata:

    Wkwkwkwk….abis jadi manusia kuning, masih belom puas malah ngadem di bawah pancuran air dari kandang…..

  10. kikakirana berkata:

    ujan gak apa asal ga pake bonus petir kilat angin puyuh puting beliung dsb dll etc… :d
    btw, cerita di balik ujan selalu seru…
    ya sedih ya seneng ya lucu ya aneh..
    wkkwkwkw

    HIDUP!!! ^_^

  11. kikakirana berkata:

    btw, mank mau kemana top?
    koq sampe 2 minggu lama amit yaaa ๐Ÿ™„

    ini aja QK baru balik dari pertapaan selama beberapa hari :mrgreen:

    HIDUP!!! ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s