OMG… (Masih aja) Corat-Coret

The Masterpiece :oops:

My Masterpiece

Waktu masih SD, saya hobi banget corat-coret di buku. Biasanya halaman belakang atau tengah buku yang jadi korban. Gambar apa aja, bisa gambar muka mirip-mirip tokoh di dragonball, gambar rumah yang berdiri tegak (dengan dua bangku berbentuk huruf ‘h’ dan satu meja) atau gambar gunung lengkap dengan sawah, jalanan dan pantainya. Udah puas corat-coret, kertasnya langsung disobek. Alhasil tangan pegal, buku jadi tipis dan nafsu tersalurkan :lol:.

Itu waktu SD, masih dalam taraf berani corat-coret di buku sendiri. Pas SMP-SMA saya mulai belajar berani corat-coret di bangku sekolah, dinding atau dimana aja yang penting ada alat coretnya dan lahan nganggur. Kecil sih coretannya, cuma tulis nama sendiri, terus di bawahnya ditambah kata2. Misal: Jono–sedikit mengenal, tapi terkenal (Huekk!).

Nah, Itu dulu. Kalo sekarang? Sekarang masih, kalo lagi iseng ga ada kerjaan. Tapi kembali ke habbit awal, cuma corat-coret di barang2 pribadi. 😳

Sebagai mantan pelaku pencorat-coret, saya kesal sendiri ngeliat jejak-jejak tulisan jelek yang ada di fasilitas negara atau publik–yang bahkan belum digunakan sama sekali. Seperti coretan di bangunan yang ada di sekitar Banjir Kanal Timur atau di Halte Busway rute Cililitan – Tj. Priok.

Oh iya, dulu kampung saya juga jadi batal punya telepon umum, gara-gara baru dibangun tiangnya aja udah rusak sama coretan (kaya kena karma, hahahaa). Diresmiin dan digunain aja belum, tapi udah jelek dan kotor gara2 vandalisme terkutuk. Emang punya mbahnya apa ya, maen corat-coret aja! 😎

Entah apa sebabnya, buat sebagian orang (termasuk saya mungkin), mencorat-coret sesuatu itu punya sensasi kepuasan tersendiri. Alasan yang paling mendekati sih sepertinya hanya demi mewujudkan eksistensi diri, kaya sesuatu yang penting aja yak si eksistensi itu. :roll:.

Ngomong-ngomong soal corat-coret, Senin kemarin adalah hari pengumuman hasil UN siswa SMA. Iseng browsing berita seputar perayaan kelulusan siswa SMA, apakah hari gini masih jaman ngerayain lulus-lulusan pake coret sana-sini?! 😐

Yakk! Ternyata pas saya googling Emang masih ada. Yang lebih menghebohkan lagi ada siswa yang ngerayain kelulusan dengan bermesum ria, (ga sengaja nemu), tapi itu kasus yang terjadi tahun 2009 lalu. Moga aja tahun ini ga ada yang seperti itu, semakin aneh aja. πŸ˜†

Hmm.. kebiasaan siswa-siswa SMA yang corat-coret pas kelulusan ini, sepertinya udah jadi sesuatu yang turun-temurun dan susah dihentikan. Tapi ga semua siswa SMA ngerayain kelulusannya dengan hal-hal yang ga santun, ada juga lho yang ngerayainnya dengan donor darah. Hebat!

Eh, waktu lulus SMA dulu saya corat-coret seragam juga sih sebenernya, tp pakai spidol kecil. Takut ketauan guru, karena ada sanksi kalo ketauan corat-coret ijazah ditahan. Nah, untuk ngehindarin hal itu, sekolah akhirnya nyediain kain putih polos yang ditempel di papan tulis dan ditaruh di tengah lapang. Di situ siswa bebas mau corat-coret apa aja. Tapi alih-alih keliatan keren, yang ada malah jadi kaya aksi seribu tanda tangan dukung Jupe sebagai cawabup. πŸ˜†

*Selamat buat siswa-siswi SMA yang pada lulus. Semoga bisa membuat bangsa ini lebih baik lagi! Kalo yang lain, pas lulus dulu pada corat-coret juga ga? πŸ™‚

Poto kedua dari Kompas.com

Iklan

29 thoughts on “OMG… (Masih aja) Corat-Coret

  1. Asop berkata:

    Kebiasaan yang gak guna. Mbok yo itu kaos disumbangin kek ke orang yg kurang mampu, ato ke sodara sepupu yang mau masuk SMA/SMP. 😦

  2. kyaine berkata:

    saya nggak punya pengalaman coret2 baju ketika lulus sekolah dulu. alhmd, anak saya pun pulang ke rmh dng pakaian yg masih bersih

  3. kikakirana berkata:

    yaa karena dengan corat coret kan kita bisa melampiaskan apa isi hati kita.
    ya klo QK sich gitu πŸ˜€ soalnya QK juga dari dulu seneng banged yang namanya corat coret…
    tapi QK nggak pernah corat coret fasilitas umum loh… QK biasanya menghabiskan buku” pribadi.. terutama kertas… QK selalu sediain kertas ma alat tulis biasanya di tas :d

    HIDUP!!! ^_^

  4. Sitopatop berkata:

    sama ya kita QK.. hoby nyorat-nyoret, hihihihi. lkalo saya sekarang niat nyorat-nyoretnya di blog aja deh.. biar hemat kertas juga. πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s